Rabu, 16 Februari 2011

..hidayah Allah..


Bismillahirrahmanirrahim...

kadang-kadang manusia ini mudah lupa, kadang-kadang bila manusia ini berasa dia ada banyak ilmu, dia menjadi lebih baik dari orang lain, dia lebih hebat dari orang lain..membuatkan dia lupa. tentang ada Si Dia Yang Maha Hebat dan lebih Maha Agung dari dia...

membuatkan hatinya menjadi keras..sukar ditegur,tidak mahu ditegur, tidak mahu orang lain melihat dia salah..tidak mahu membuka dirinya untuk difahami oleh orang lain..
tidak mahu ditarbiyyah..maknanya dia tidak mahu hidayah Allah...

"...Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri..." surah Ar-Ra'd 13:11

saya sedar, saya tidak layak untuk menulis tentang hal ini, kerana hidayah adalah hak mutlak milik Allah yang Maha Pemberi hidayah..

sahabat pertama:
Dia adalah akhawat pertama indonesia yang kami ada di kampus ini. dalam keterbatasan ilmunya untuk memahami islam, dalam keadaan sekelilingnya yang langsung tidak mendukung dia untuk menjadi seorang seorang penggerak islam...akhirnya Allah telah memberi hidayah untuknya. bukan secara kebetulan, tetapi dia sendiri yang berusaha untuk mencari hidayah Allah. dari tidak tahu mengaji, dia tekad untuk belajar mengaji al-Quran dari seorang akhawat,dari tidak memakai tudung, dia berubah untuk menutup aurat dengan sempurna, dia berusaha untuk menjadi seorang muslimah yang lebih baik dan lebih sempurna, dia berusaha untuk mencari usrah yang sebenarnya usrah,dia berusaha untuk menjadi seorang penyampai, berusaha untuk menjadi seorang daie, seorang penggerak. dia berusaha, dia menguatkan hatinya, dia tidak malu walaupun di ejek oleh kawan-kawannya, dia bertekad untuk menjadi seorang akhawat, dia bertekad untuk menjadi seorang dai'e walaupun kawan-kawannya menentang perubahannya..bagaiamana dia berusaha???
Dia sangat rajin bertanya..dia tidak malu untuk bertanya tentang apa yang dia tidak faham, walaupun hal sepele, tapi dia tetap bertanya tentang hal itu. dia tidak malu, dalam hati dia kami dapat melihat bahawa dia memang bersungguh-sungguh untuk menjadi seorang muslimah, dia selalu bertanya: 'kak, liqa' kita minggu ni kapan?? malam ini ada daurah gak?? kapan mau ngumpul lagi kak? bersama-sama akhawat jakarta yang lain? kak, siapa lagi akhawat jakarta yang lain, aku pingin ketemu kak???" setiap minggu dia bertanya kpd kakak usrahnya yang baru.
dia juga sering bertanya kepada saya.."gimana ya aku bisa menasihati teman2ku untuk berubah? aurat itu bagaimana ya masitah? aku pingin berubah begini, bisa gak? kamu ada ayat2 alquran tentang hijab gak..???" begituuuuuuu banya persoalannya untukku, untuk kami..
kerana 1: dia ingin berusaha mencari hidayah Allah, dia berusaha untuk mencari redha Allah, dan dia berusaha untuk mencintai Allah, RasulNya dan agama-Nya...

sahabat kedua:
Sudah 2 tahun kami berusaha pergi kepada dia, kami selalu sharing dengan dia, kami melakukan pelbagai wasilah tarbiyyah dengan dia dan kawan2nya, dia sudah dapat banya ilmu dakwah, kami sentiasa beri perangsang dan sokongan untuknya bergerak (semoga Allah menjauhkan sifat riak dari hati kami)...segala2nya...setelah 2 tahun, namun dia tetap begitu.
bila bersama murabbinya, dia seolah-olah tidak mahu membuka dirinya untuk difahami oleh kakaknya, dia tidak mahu membuka segala masalah yang dia hadapi dengan kawa2nya dengan kakaknya..hanya jawapannya.."okay jer kak..". setiap minggu, kakak usrah yang bertanya bila mahu buat usrah, setiap hari kakak usrah bertanya, apa masalah kamu dengan kawan2, bagaimana keadaan di sana, dan banyak lagi pertanyaan...yang hanya dijawab.."okay jer kak,tiada masalah yg besar2 sgt, jangan risau lar...". dan setelah 2 thn..dia tetap mandul..
bila kakak usrah busy, dia langsung tidak bertanya tentang usrahnya, bila kakak usrah pesan.."nanti bila balik malaysia, jangan lupa terus sms akak tau, nanti kita buat usrah call.." dan sang kakak terus menunggu..dan menunggu..sehingga habis cuti, si adik langsung tak telefon, walaupun sudah balik ke sini, dia tetap tak telefon atau reply sms dari sang murabbi..
dia lebih mementingkan kawan2 berbanding tarbiyyah, dia tidak mahu ditegur, tidak mahu membuka hatinya, seluas-luasnya yang dia mampu..untuk menerima ditarbiyyah dan mentarbiyyah...usrah hanya boleh terima bahan2 yang basic dan ringan, tidak mahu terima bahan2 yang haraki dan berat, tidak mahu berlama-lama dlm usrah hanya dengan alasan..."saya nak berjumpa dengan kawan2 yang lain..."....dia tidak mahu terima bila ditegur...dia mahu memilih dengan siapa dia bekerja...kesimpulannya: kalo sebulan si kakak tidak hantar sms kepada dia even bertanya kabar sekalipun, maka sebulan juga dia tidak akan hantar sms juga bertanya kabar kpd si kakak..

"Sungguh, engkau tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allah Memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mahu menerima petunjuk." (surah al-Qasas 28: 56).

sungguh, Allah Maha Mengetahui, hati siapa yang benar-benar berusaha untuk mencari hidayah-Nya, sungguh Allah Yang Maha Penyantun benar-benar tidak akan menzalimi diri hamba-Nya..Dia Memberi kepada hamba-Nya yang berusaha, berusaha untk mencari hidayah-Nya, berusaha untuk mencari redha-Nya, berusaha untuk mencintai...

"..Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari perasaan riak dan sombong, Ya Allah..aku berlindung kepada-Mu dari godaan syaitan yang menyesatkan..
maka kuatkanlah iman di dalam hatiku, tetapkanlah hatiku untuk terus melangkah di atas jalan dakwah-Mu..sehingga ke akhir hayatku., sehingga ke hembusan nafas yang terakhir, jadikanlan dakwah dan tarbiyyah ini sebagai cara hidupku, izinkanlah aku untuk mati syahid di jalan-Mu, tsabatkanlah aku sehingga kemenangan agama-Mu Ya Rabb..kabulkanlah segala doa dan harapanku, dan ampunkanlah segala dosaku dan dosa kedua ibubapaku.." aminn.
.


0 ulasan:

Catat Ulasan